9 Bahasa Pemrograman Terbaik untuk Dipelajari pada tahun 2021

Oleh Solusi Tech · Januari, 22 2021

9 Bahasa Pemrograman Terbaik untuk Dipelajari pada tahun 2021

Jika Anda baru di bidang pengembangan perangkat lunak, bagian tersulit dari belajar pemrograman adalah memutuskan dari mana harus memulai. Ada ratusan bahasa pemrograman yang digunakan secara luas, masing-masing dengan kompleksitas dan keistimewaannya sendiri.

Kabar baiknya adalah saat Anda memulai perjalanan Anda sebagai pengembang perangkat lunak, Anda akan mulai menemukan bahasa pemrograman mana yang paling sesuai untuk Anda, minat, dan tujuan karier Anda.

Dalam daftar di bawah ini, kami membahas bahasa pemrograman terbaik dan paling banyak diminta untuk banyak kasus penggunaan paling umum termasuk pengembangan web, pengembangan seluler, pengembangan game, dan banyak lagi.

Bahasa pemrograman mana yang harus dipelajari

  1. JavaScript
    Tidak mungkin menjadi pengembang perangkat lunak saat ini tanpa menggunakan JavaScript dalam beberapa cara. Menurut Survei Pengembang 2020 Stack Overflow , JavaScript adalah bahasa paling populer di kalangan pengembang selama delapan tahun berturut-turut. Hampir 70 persen dari responden survei melaporkan bahwa mereka telah menggunakan JavaScript dalam satu tahun terakhir.

    Bersama dengan HTML dan CSS, JavaScript sangat penting untuk pengembangan web front-end. Mayoritas situs web terpopuler, dari Facebook dan Twitter hingga Gmail dan YouTube, mengandalkan JavaScript untuk membuat halaman web interaktif dan menampilkan konten secara dinamis kepada pengguna.

    Meskipun JavaScript pada dasarnya adalah bahasa front-end yang dijalankan di browser, JavaScript juga dapat digunakan di sisi server melalui Node.js untuk membangun aplikasi jaringan yang dapat diskalakan. Node.js kompatibel dengan Linux, SunOS, Mac OS X, dan Windows.

    Karena JavaScript memiliki sintaks yang fleksibel dan memaafkan dan berfungsi di semua browser utama, ini adalah salah satu bahasa pemrograman paling ramah untuk pemula.

  2. Swift
    Jika Anda tertarik dengan produk Apple dan pengembangan aplikasi seluler, Swift adalah tempat yang baik untuk memulai. Pertama kali diumumkan oleh Apple pada tahun 2014, Swift adalah bahasa pemrograman yang relatif baru yang digunakan untuk mengembangkan aplikasi iOS dan macOS.

    Swift telah dioptimalkan untuk performa dan dibangun dari awal agar sesuai dengan realitas pengembangan iOS modern. IOS tidak hanya berjalan di setiap iPhone dan iPad, tetapi juga menjadi dasar untuk sistem operasi lain seperti watchOS (untuk Apple Watches) dan tvOS (untuk Apple TV). Selain itu, Apple tidak ke mana-mana sebagai pemimpin industri teknologi, dan aplikasi iOS terus menjadi yang paling menguntungkan di pasar aplikasi seluler.

  3. Scala
    Jika Anda sudah familiar dengan Java — bahasa pemrograman klasik dengan sendirinya — ada baiknya untuk melihat sepupu modernnya, Scala. Scala menggabungkan fitur-fitur terbaik Java (seperti Struktur Berorientasi Objek dan lingkungan runtime JVM secepat kilat) dengan sentuhan modern.

    Sebagai bahasa pemrograman fungsional, Scala memungkinkan para insinyur untuk meningkatkan kualitas kode mereka agar menyerupai matematika murni. Scala memungkinkan untuk pemrograman bersamaan, memungkinkan prosedur kompleks untuk dieksekusi secara paralel. Selain itu, ini adalah bahasa yang diketik dengan kuat. Insinyur dapat membuat dan menyesuaikan tipe data mereka sendiri, memungkinkan mereka untuk memiliki ketenangan pikiran mengetahui seluruh petak bug tidak mungkin pada waktu proses.

  4. Go
    Salah satu bahasa inti yang disukai oleh Google, Go adalah bahasa kecil yang bisa. Sebagai bahasa tingkat rendah, Go sangat ideal untuk para insinyur yang ingin memasuki bidang pemrograman sistem. Ini mencakup banyak fungsi yang sama dari C dan C ++ tanpa sintaks yang sulit dan kurva pembelajaran yang curam. Ini adalah bahasa yang sempurna untuk membangun server web, pipeline data, dan bahkan paket pembelajaran mesin.

    Sebagai bahasa yang dikompilasi, Go berjalan "mendekati logam," memungkinkan runtime yang sangat cepat. Ini adalah bahasa sumber terbuka, dan pengembang yang ambisius dapat melihat kontribusi pribadi mereka diadopsi dan dinikmati oleh pemrogram di seluruh dunia.

  5. Python
    Python mungkin adalah bahasa pemrograman yang paling ramah pengguna dari semua yang ada di daftar ini. Sering dikatakan bahwa sintaksis Python jelas, intuitif, dan hampir mirip bahasa Inggris, yang, seperti Java, menjadikannya pilihan populer bagi pemula.

    Juga seperti Java, Python memiliki berbagai aplikasi yang menjadikannya pilihan yang serbaguna dan kuat saat memilih bahasa pemrograman terbaik untuk kasus penggunaan Anda. Jika Anda tertarik dengan pengembangan web back-end, misalnya, maka kerangka kerja Django sumber terbuka, yang ditulis dengan Python, populer, mudah dipelajari, dan kaya fitur. Django telah digunakan dalam pengembangan beberapa situs populer seperti Mozilla, Instagram, dan Spotify.

    Python juga memiliki paket seperti NumPy dan SciPy yang biasa digunakan di bidang komputasi ilmiah, matematika, dan teknik. Library Python lainnya seperti TensorFlow, PyTorch, scikit-learn, dan OpenCV digunakan untuk membuat program dalam ilmu data, pembelajaran mesin, pemrosesan gambar, dan computer vision. Aplikasi sains dan data Python menjadikannya pilihan yang bagus untuk mereka yang cenderung akademis.

  6. Elm
    Salah satu bahasa termuda di daftar kami, yang dimulai sebagai tesis mahasiswa Harvard kini telah berkembang menjadi titik semangat bagi pengembang front-end di seluruh dunia.

    Elm mengkompilasi ke JavaScript, membuatnya ideal untuk membangun UI yang berjalan cepat dengan nol kesalahan pada waktu proses. Elm adalah bahasa pemrograman fungsional, yang memungkinkan pengembang untuk membuat antarmuka sisi klien tanpa hiasan deklaratif HTML dan CSS.

  7. Ruby
    Ruby adalah bahasa lain yang biasa digunakan untuk pengembangan web. Secara khusus, ini digunakan sebagai dasar untuk kerangka aplikasi web Ruby on Rails yang populer.

    Para pemula sering kali tertarik pada Ruby karena memiliki reputasi sebagai salah satu komunitas pengguna yang paling ramah dan paling membantu. Komunitas Ruby bahkan memiliki pepatah tidak resmi, "Matz itu baik dan kami juga baik," mendorong anggota untuk mencontoh perilaku baik dan perhatian mereka pada penemu utama Ruby, Yukihiro Matsumoto.

    Selain komunitas aktif dan sintaksnya yang sederhana, Ruby juga merupakan bahasa yang baik untuk dipelajari berkat hubungannya dengan bisnis teknologi yang hebat. Twitter, Airbnb, Bloomberg, Shopify, dan banyak perusahaan rintisan lainnya telah membangun situs web mereka menggunakan Ruby on Rails di beberapa titik.

  8. C#
    Seperti C ++, C # (diucapkan C Sharp) adalah tujuan umum, bahasa berorientasi objek yang dibangun di atas dasar C. Ini pada awalnya dirancang oleh Microsoft sebagai bagian dari kerangka .NET untuk membangun aplikasi Windows.

    C# menggunakan sintaks yang mirip dengan bahasa turunan C lainnya seperti C ++, jadi mudah dipahami jika Anda berasal dari bahasa lain dalam rumpun C. C # tidak hanya digunakan untuk pengembangan aplikasi Microsoft, tetapi juga bahasa yang digunakan pengembang seluler untuk membangun aplikasi lintas platform di platform Xamarin.

    Selain itu, siapa pun yang tertarik dengan pengembangan VR harus mempertimbangkan untuk mempelajari C #. C # adalah bahasa yang direkomendasikan untuk membuat video game 3D dan 2D menggunakan mesin game Unity yang populer, yang menghasilkan sepertiga dari game teratas di pasar.

  9. Rust
    Rust sedikit pemula di antara bahasa lain di daftar ini, tetapi itu tidak berarti itu bukan bahasa yang berharga untuk dipelajari. Survei Pengembang 2020 Stack Overflow menemukan bahwa Rust adalah bahasa pemrograman yang paling disukai di antara para pengembang selama lima tahun berturut-turut, dengan 86,1 persen pengembang Rust mengatakan bahwa mereka ingin terus mengerjakannya.

    Dikembangkan oleh Mozilla Corporation, Rust, seperti C dan C ++, ditujukan terutama untuk pemrograman sistem tingkat rendah. Apa yang ditambahkan Rust ke dalam campuran, bagaimanapun, adalah penekanan pada kecepatan dan keamanan. Rust menekankan penulisan "kode aman" dengan mencegah program mengakses bagian memori yang tidak seharusnya, yang dapat menyebabkan perilaku tak terduga dan sistem mogok.

    Keunggulan Rust berarti perusahaan teknologi besar lainnya, seperti Dropbox dan Coursera, sudah mulai menggunakannya secara internal. Meskipun mungkin sedikit lebih sulit untuk dikuasai daripada bahasa pemula lainnya, keterampilan pemrograman Rust kemungkinan besar akan terbayar dengan baik, karena popularitas bahasa ini hanya akan terus meningkat dalam waktu dekat.



Saat memutuskan bahasa pemrograman mana yang akan dipelajari, penting untuk tidak terjebak dalam tren mencolok dan kontes popularitas. Bahasa pemrograman terbaik untuk dipelajari pada tahun 2021 kemungkinan besar sama dengan yang terbaik untuk dipelajari pada tahun 2017 dan 2018, dan itu akan terus berlaku untuk beberapa tahun mendatang juga.

Meskipun bidang pemrograman komputer berubah dengan cepat, bahasa yang telah kita bahas di atas memiliki daya tahan yang besar. Dengan mempelajari satu atau beberapa bahasa ini, Anda akan berada dalam posisi yang sangat baik tidak hanya untuk tahun ini tetapi di tahun-tahun mendatang.

Saat memulai perjalanan Anda dalam pengkodean, hanya Anda yang bisa menjawab pertanyaan tentang bahasa pemrograman terbaik untuk dipelajari. Tentukan pilihan Anda berdasarkan minat Anda dan jenis pengembangan perangkat lunak yang Anda inginkan. Berikut adalah ringkasan singkat dari berbagai kemungkinan yang telah kita diskusikan:

Bahasa pemrograman apa yang harus Anda pelajari

  • Pengembangan web front-end: JavaScript
  • Pengembangan web back-end: JavaScript, Java, Python, PHP, Ruby
  • Pengembangan seluler: Swift, Java, C #
  • Pengembangan game: C ++, C #
  • Aplikasi desktop: Java, C ++, Python
  • Pemrograman sistem: C, Rust